Di Awal, LPB Seri I ‘’Imlek Cup 2019’’ Sudah Mulai Panas: Pesona, Leonard, Mama, dan Meriam Teratas

lpb
Advertisements
Iklan NSA BF Sda

Baru memasuki seri pertama liga Perkutut Bali bertajuk Imlek Cup 2019, Minggu 10 Februari 2019 kemarin  di lapangan Ketewel Gianyar, kung mania Bali sudah mulai panas. Mereka tidak saja jauh-jauh hari sudah mempersiapkan diri dengan mendaftarkan gacoannya sebanyak-banyaknya, hingga kelas piyik yunior harus menambah setengah blok dan banyak antrean di kelas piyik hanging yang tidak bisa digantang, juga turunnya burung-burung berkualitas di empat kelas yang disediakan. Baik kelas piyik hanging, piyik yunior, dewasa yunior dan dewasa senior.

Iklan ABD
lpb
LPB SERI I: Peserta Membludak, Piyik Yunior Terpaksa Nambah Setelah Blok

Di seri pertama LPB 2019 ini, kung mania Bali sungguh-sungguh menerima ujian berat. Baik kualitas gacoan serta kepiawaian seorang perawat untuk bisa memaksimalkan perfoma burungnya bersuara di lapangan. Bahkan persaingan antar peternak Bali untuk bisa menunjukkan hasil tetasannya di arena juga berlangsung ketat.

Advertisements
iklan dnd
Iklan Nofa BF Bangkalan
lpb
JURI P3SI: Sang Pengadil di Lapangan

Di tengah turunnya gaco-gaco papan atas Bali, yang rata-rata punya kualitas plus sulit untuk memprediksi siapa yang bakal menjadi sang juara. Namun ada empat gaco yang sukses memimpin di kelasnya masing-masing yakni Pesona di kelas piyik hanging, Leonard di kelas piyik yunior, Mama di kelas dewasa yunior, dan Meriam di kelas dewasa senior.

Advertisements
Iklan AKN BF Sampang
Iklan CTP BF Bangkalan
lpb
BUDI DHARMA DAN H SUPARLAN: Pimpin Teknikel Meeting Agar Juri Kerja Maksimal

Setelah juri melakukan teknikel meeting di lapangan yang dipimpin langsung Ketua Pengwil P3SI Bali Budi Dharma dan didampingi wakil ketua bidang penjurian H Suparlan untuk menyatukan teknis penilaian sehingga menghasilkan lomba yang benar-benar fairplay, para juri dan korlap menempati bloknya masing-masing.

lpb
ANTUSIAS: Pantau Burung di Kelas Hanging

Blok yang paling diperhatikan oleh para peserta adalah blok piyik hanging. Terlebih lagi banyak gaco muda yang baru ditake over oleh kung mania Bali seperti Mindradjaja, H Salim Andriyanto, H Anang Motor, Ach Yani Zain, H Achmad Thosan, Fahmi, H Suparlan dll yang bertarung di arena.

lpb
PARA JUARA PIYIK HANGING: Pesona Terdepan

Namun Pesona bergelang NIP milik Suparlan yang digantang di nomor 24 berhasil mengantongi dua kali tiga warna 43 ½, sekali dua warna hitam dan dua warna sehingga diobatkan sebagai juara pertama di kelas piyik hanging.

lpb
LEONARD: Debutan H Salim Pimpin Juara di Kelas Piyik Yunior
lpb
JAWARA SETENGAH KEREK: Terpaksa Nambah Setengah Blok Karena Peserta Membludak

Pertarungan lebih panas terjadi di kelas piyik yunior. Turunnya Leonard bercincin AKN debutan H Salim Andriyanto di nomor 134  dan Angling Darma milik H Suparlan bergelang A-A di gantangan 116 membuat tegang suasana. Saling kejar poin dari babak ke babak, sama-sama sempat meraih tiga warna akhirnya Leonard menempati posisi teratas disusul Angling Darma di tempat kedua.  

lpb
MAMA H SUPARLAN: Teratas di Kelas Dewasa Yunior
lpb
JAWARA KELAS DEWASA YUNIOR: Mama Bering Inul Terdepan

Meski cuaca cukup cerah, namun kesulitan bagi gaco untuk tampil perfoma. Di kelas dewasa yunior Mama bering Inul milik H Suparlan yang digantung di nomor 58 sempat meraih dua warna hitam di babak pertama dan kemudian meraih tiga warna di babak kedua sehingga meraih juara pertama. Disusul Putra Idola milik H Achmad Thosan yang masih dalam keadaan rontok bulu berada di posisi kedua setelah mengantongi tiga kali dua warna hitam. Sementara Sabrina milik Ach Yani Zain, Semar milik Fahmi dan juga GP milik Wyn Tunas saling kejar poin dari babak ke babak untuk bisa duduk di posisi lima besar.

lpb
MERIAM SUSANTO: Tampil Perfoma di Laga Dewasa Senior

Perhatian kung mania juga tidak bisa lepas dari pertarungan di kelas dewasa senior. Kehadiran Meriam milik Susanto bergelang HDL  membuat panas para kontestan. Meriam hanya mengantongi dua warna hitam di babak pertama, tertinggal dari Kerinduan, Putra Klungkung dan Candra Gupta yang mendapat tiga warna 43 ½. Namun memasuki babak kedua Meriam mulai bangkit, bendera tiga warna berhasil diraih. Meriam diikuti Kerinduan milik Ashari Ismail yang sama-sama meraih tiga warna. Sedangkan Putra Klungkung dan Candra Gupta tertinggal di dua warna hitam.

lpb
KUNG MANIA TABANAN: Digawangi Ach Yani Zain, Banyak Boyong Trofi di LPB Seri I

Meriam semakin kokoh di babak ketiga dengan bendera tiga warna sedangkan lawan-lawannya semakin tertinggal. Meriam memastikan menjadi juara pertama setelah di babak penutup kembali mendapat bendera tiga warna, disusul Kerinduan yang juga mendapat tiga warna dan berada di peringkat kedua. Ketiga disabet Candra Gupta dan keempat Putra Klungkung.

lpb
ACH YANI ZAIN: Borong Doorprize Buat Oleh-oleh Istri

Para juara di empat kelas yang disediakan berhak menerima trofi eksklusif dari panitia yang digelar Pengwil P3SI Bali. Untuk menumbuhkan semangat kung mania Bali ke arena lomba, juga digelar undian doorprize yang dua di antaranya disabet Ach Yani Zain.

lpb
FERY DM: Tetap Semangat Meski Tanpa Piala
lpb
BERSYUKUR: Meski Berada di Nomor Buncit

Ketua Pengwil P3SI Bali Budi Dharma mewakili panitia dan juri mengucapkan terimakasih kepada kung mania Bali yang sudah hadir sehingga LPB seri I berjalan lancar seraya memohon maaf jika ada hal-hal yang kurang berkenan.  *kb3

lpb
Khofifah Cup 1

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here